Informasi Singkat Menara Pisa

Pada 15 Desember 2001, Menara Miring Pisa Italia dibuka kembali setelah tim ahli menghabiskan 11 tahun dan $27 juta untuk membentengi menara tanpa menghilangkan kemiringannya yang terkenal.

Informasi Singkat Menara Pisa

Pada abad ke-12, konstruksi dimulai di menara lonceng untuk katedral Pisa, pusat perdagangan yang sibuk di Sungai Arno di Italia barat, sekitar 50 mil dari Florence. Sementara konstruksi masih berlangsung, fondasi menara mulai tenggelam ke dalam tanah yang lunak dan berawa, menyebabkannya miring ke satu sisi. Pembangunnya mencoba mengimbangi kemiringan dengan membuat lantai atas sedikit lebih tinggi di satu sisi, tetapi batu tambahan yang dibutuhkan hanya membuat menara semakin tenggelam. Pada saat itu selesai pada 1360, para insinyur modern mengatakan itu adalah keajaiban bahwa itu tidak jatuh sepenuhnya.

Meskipun katedral itu sendiri dan tempat pembaptisan di sebelahnya juga sedikit miring, Torre Pendente di Pisa, atau Menara Miring Pisa, yang menjadi daya tarik wisata paling terkenal di kota itu. Pada abad ke-20, menara marmer putih setinggi 190 kaki bersandar secara dramatis 15 kaki dari tegak lurus. Pada tahun sebelum penutupannya pada tahun 1990, 1 juta orang mengunjungi menara tua, mendaki 293 anak tangga yang lapuk ke puncak dan memandang ke luar Campo dei Miracoli (Field of Miracles) yang hijau di luar. Khawatir itu akan runtuh, para pejabat menunjuk sekelompok 14 arkeolog, arsitek, dan ahli tanah untuk mencari tahu cara menghilangkan sebagian—tetapi tidak semua—kemiringan yang terkenal itu.

Arsitek

Ada kontroversi seputar identitas arsitek Menara Miring Pisa. Selama bertahun-tahun, desain itu dikaitkan dengan Guglielmo dan Bonanno Pisano, seniman penduduk Pisa abad ke-12 yang terkenal, yang dikenal karena pengecoran perunggunya, khususnya di Pisa Duomo. [rujukan?] Pisano meninggalkan Pisa pada 1185 untuk Monreale, Sisilia, hanya untuk kembali dan mati di kota kelahirannya. Sepotong gips bertuliskan namanya ditemukan di kaki menara pada tahun 1820, tetapi ini mungkin terkait dengan pintu perunggu di bagian depan katedral yang dihancurkan pada tahun 1595. Sebuah studi tahun 2001 tampaknya menunjukkan bahwa Diotisalvi adalah arsitek asli. , karena waktu konstruksi dan kedekatan dengan karya Diotisalvi lainnya, terutama menara lonceng San Nicola dan Baptistery, keduanya di Pisa

Dikenal di kalangan orang Italia sebagai Torre Pendente di Pisa, arsitektur ini sangat berbeda dari kebanyakan arsitektur abad pertengahan. Menara Miring Pisa terletak di alun-alun utama kota, Piazza del Duomo.
Alun-alun ini juga dikenal sebagai Piazza dei Miracoli, “Alun-alun Ajaib”, nama yang diberikan oleh penulis Italia Gabriele D’Annunzio. Pada tahun 1987 seluruh alun-alun menjadi salah satu dari banyak situs Warisan Dunia UNESCO Italia! Menara miring adalah bangunan tertua ketiga yang dibangun di alun-alun, setelah Katedral yang indah dan Baptistry-nya.

Dengan banyak kolom dan lengkungan, menara ini menawarkan pengetahuan tingkat lanjut tentang karakteristik berat dan beban, yang menunjukkan keahlian arsitektur Italia. Mengapa menara itu miring? Apa yang tidak diperhitungkan oleh arsitek adalah dasar menara, yang dibangun di atas bagian tanah liat yang padat…

Tahun-Tahun Awal Menara Miring Pisa

Pembangunan Menara yang berdekatan dengan situs bola sbobet https://modelnight.net/ ini dimulai pada tahun 1173. Awalnya dirancang untuk menjadi menara lonceng, menara ini berdiri tegak selama lebih dari 5 tahun, tetapi ketika lantai tiga selesai pada tahun 1178, menara itu mulai miring. Orang Italia dikejutkan oleh peristiwa itu, karena menara mulai sedikit miring.

Pasalnya, fondasi menara yang hanya sedalam 3 meter itu dibangun di atas campuran tanah liat yang padat. Campuran ini berdampak pada tanah dan selanjutnya tanah liat tidak cukup kuat untuk menahan menara tegak. Akibatnya berat menara mulai berdifusi ke bawah hingga menemukan titik terlemahnya.

Karena masalah ini, pekerjaan konstruksi berhenti selama 100 tahun. Pemerintah memutuskan untuk fokus pada perangnya dengan Genoa dan berharap bahwa tanah akan menetap sementara itu.

Kesalahan demi kesalahan!

Setelah 100 tahun, insinyur Giovanni di Simone melangkah maju dan mulai menambahkan lebih banyak lantai ke menara. Dia mencoba mengimbangi kemiringan aslinya dengan membuat satu sisi lantai atas lebih tinggi dari yang lain. Ini hanya menyebabkan menara semakin miring …

Tidak peduli dengan kemiringannya, menara itu ditambahkan lantai 7 di bagian kedua abad ke-14, serta menara lonceng, dan kemudian menara itu dibiarkan sendiri hingga abad ke-19.

Pada tahun 1838 arsitek Alessandro Della Gherardesca, menggali jalur di dasar menara untuk memungkinkan orang mengagumi dasar yang dibuat dengan rumit. Hal ini menyebabkan menara semakin miring, mungkin karena penggalian dasarnya.

Tulisan ini dipublikasikan di Sejarah Dunia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.