Sejarah Terbentuknya Tembok China

Sejarah Terbentuknya Tembok China Nama Inggris sbobet88 saat ini berevolusi dari akun “tembok Cina” dari pelancong Eropa modern awal. Pada abad kesembilan belas, “Tembok Besar China” telah menjadi standar dalam bahasa Inggris dan Prancis, meskipun bahasa Eropa lainnya seperti Jerman terus menyebutnya sebagai “Tembok China”.

Dinding Awal

Orang Cina sudah akrab dengan teknik membangun tembok pada saat periode Musim Semi dan Gugur antara abad ke-8 dan ke-5 SM. Selama waktu ini dan periode Negara-Negara Berperang berikutnya, negara bagian Qin, Wei, Zhao, Qi, Han, Yan, dan Zhongshan semuanya membangun benteng yang luas untuk mempertahankan perbatasan mereka sendiri.

Sejarah Terbentuknya Tembok China

Dibangun untuk menahan serangan senjata kecil seperti pedang dan tombak, dinding ini sebagian besar terbuat dari batu atau dengan menginjak tanah dan kerikil di antara bingkai papan.

Raja Zheng dari Qin menaklukkan lawan terakhirnya dan menyatukan Tiongkok sebagai Kaisar Pertama dari dinasti Qin (“Qin Shi Huang”) pada tahun 221 SM. Berniat untuk memaksakan pemerintahan terpusat dan mencegah kebangkitan tuan-tuan feodal, ia memerintahkan penghancuran bagian-bagian tembok yang membagi kerajaannya di antara negara-negara bagian sebelumnya.

Zaman Ming

Konsep Tembok Besar dihidupkan kembali di bawah Dinasti Ming pada abad ke-14,[30] dan menyusul kekalahan tentara Ming oleh Oirat dalam Pertempuran Tumu. Ming telah gagal untuk mendapatkan keunggulan yang jelas atas suku-suku Mongol setelah pertempuran berturut-turut, dan konflik berkepanjangan mengambil korban di kekaisaran.

Ming mengadopsi strategi baru untuk mencegah suku nomaden keluar dengan membangun tembok di sepanjang perbatasan utara Cina. Mengakui kontrol Mongol didirikan di Gurun Ordos, dinding mengikuti tepi selatan gurun bukannya menggabungkan tikungan Sungai Kuning.

Akun Asing

Tidak ada orang Eropa yang mengunjungi Cina atau Mongolia pada abad ke-13 dan ke-14, seperti Giovanni da Pian del Carpine, William dari Rubruck, Marco Polo, Odoric dari Pordenone dan Giovanni de’ Marignolli, menyebutkan Tembok Besar.

Pengembara Afrika Utara Ibnu Batutah, yang juga mengunjungi Cina selama dinasti Yuan c. 1346, telah mendengar tentang Tembok Besar China, mungkin sebelum dia tiba di China. Dia menulis bahwa tembok itu “perjalanan enam puluh hari” dari Zeitun (Quanzhou modern) dalam buku perjalanannya Gift to They Who Contemplate the Wonders of Cities and the Marvels of Travelling. Dia mengaitkannya dengan legenda tembok yang disebutkan dalam Al-Qur’an, yang konon dibangun oleh Dzul-Qarnayn (umumnya dikaitkan dengan Alexander Agung) untuk melindungi orang-orang di dekat negeri matahari terbit dari biadab Yajuj dan Majuj.

Namun, Ibnu Batutah tidak dapat menemukan siapa pun yang pernah melihatnya atau mengetahui siapa pun yang pernah melihatnya, menunjukkan bahwa meskipun ada sisa-sisa tembok pada waktu itu, itu tidak signifikan.

Tulisan ini dipublikasikan di Sejarah Dunia dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.