Sistem Perkebunan Di Dunia

Sistem Perkebunan Di Dunia Istilah perkebunan agen sbobet88 terpercaya muncul sebagai pemukiman di Amerika Serikat bagian selatan, awalnya terkait dengan ekspansi kolonial, datang untuk berputar di sekitar produksi pertanian. Kata perkebunan pertama kali muncul dalam bahasa Inggris pada abad ke-15. Awalnya, kata itu berarti menanam. Namun, apa yang kemudian dikenal sebagai perkebunan menjadi pusat operasi buruh besar-besaran yang diperbudak di Belahan Barat. Sejarawan Peter H. Wood dan Edward Baptist menganjurkan untuk berhenti menggunakan kata perkebunan ketika merujuk pada operasi pertanian yang melibatkan kerja paksa. Sebaliknya mereka menyarankan untuk menyebut tempat-tempat ini “kamp kerja paksa” atau “kamp kerja paksa.”

Sistem perkebunan berkembang di Amerika Selatan ketika penjajah Inggris tiba di tempat yang dikenal sebagai Virginia dan membagi tanah menjadi area luas yang cocok untuk pertanian. Tanah di mana perkebunan ini didirikan dicuri melalui perjanjian yang dibatalkan, diabaikan, dan menipu, atau kekerasan langsung dari negara-negara pribumi. Baca artikel Perpustakaan Sumber Daya ini untuk mempelajari lebih lanjut: Grup Penduduk Asli Amerika Tenggara, Penduduk Asli Amerika di Amerika Kolonial, Hubungan Pemerintah Amerika Serikat dengan Penduduk Asli Amerika, Undang-Undang Penghapusan Indian, dan Penghapusan Penduduk Asli Amerika dari Tenggara.

Sistem Perkebunan Di Dunia

Sistem perkebunan mendominasi budaya Selatan, dan itu penuh dengan ketidakadilan sejak didirikan. Pada 1606, Raja James I membentuk Virginia Company of London untuk mendirikan koloni di Amerika Utara, tetapi ketika Inggris tiba, mereka menghadapi hutan belantara yang keras dan firasat, dan hidup mereka menjadi sedikit lebih dari perjuangan untuk bertahan hidup. Jadi, untuk membuat pemukiman lebih menarik, Perusahaan Virginia menawarkan setiap pria dewasa sarana untuk melakukan perjalanan ke Amerika 50 hektar tanah. Atas dorongan Kompeni, banyak pemukim bersatu dan menciptakan pemukiman besar, yang disebut ratusan, karena dimaksudkan untuk mendukung 100 individu, biasanya laki-laki yang memimpin sebuah rumah tangga.

Ratusan dijalankan sebagai perkebunan swasta yang bermaksud membuat keuntungan dari budidaya tanaman, yang ekonomi Selatan bergantung. Iklim Selatan sangat cocok untuk budidaya tanaman komersial. Tidak seperti pertanian subsisten kecil, perkebunan diciptakan untuk menanam tanaman komersial untuk dijual di pasar. Sistem perkebunan adalah usaha kapitalis awal. Raja James dari Inggris memiliki niat untuk mengambil untung dari perkebunan. Tembakau dan kapas terbukti sangat menguntungkan.

Oleh karena itu, tenaga kerja murah digunakan. Awalnya, pelayan kontrak, yang sebagian besar dari Inggris (dan kadang-kadang dari Afrika), dan memperbudak orang Afrika dan (lebih jarang) Pribumi untuk bekerja di tanah.

Tulisan ini dipublikasikan di Sejarah Dunia dan tag , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.